Kamu hebat, Tuan



Benar. Aku seharus-nya tahu kedudukan diri.
Kamu dan aku jauh beza.
Kamu boleh pergi dan kembali bila-bila masa sahaja.
Aku tak mahu tahu dan takkan mahu bertanya mengapa dan kenapa.


Kamu hebat, Tuan.


Aku berdoa supaya suatu hari nanti,
di-saat kamu ingin kembali,

aku tidak akan ingin memandang lagi.



3 comments:

reenapple said...

Cekalkan hati.

Genre Dari Langit said...

terhiris bila 'rasa'
apa yang kamu 'cerita'

mungkin kerana pintu hati kamu
dia ada kuncinya

sekurang-kurangnya untuk saat ini!

entah nanti dia akan tercicirnya..
dan saat itu..

org lain yang akan terjumpa..kunci hati kamu..
yah.. moga saja kan..

# thanks for drop some comment to my entry :)

Nong Andy

Rapunzel Cikilolo said...

hai.

inilah namanya dugaan yang perlu kau sertakan dengan kesabaran.

wallahualam.

Post a Comment